Senin, 15 Oktober 2018

Beberapa Kata Ganti Jepang Yang Cukup Rumit Dan Penggunaan-nya Dalam Kehidupan Sehari-hari!

Dalam bahasa Jepang, terdapat banyak kata ganti dan tergantung pada situasi sosial yang anda temukan, kata ganti yang anda gunakan untuk diri sendiri dan yang anda gunakan untuk orang lain cukup penting. Salah satu ciri bahasa Jepang adalah sifatnya yang hierarkis, dan salah satu cara ini diekspresikan melalui kata-kata yang anda gunakan ketika berbicara kepada diri sendiri dan orang lain (karakteristik lain dari bahasa Jepang adalah bahwa terdapat banyak kata ganti). Dalam artikel ini akan membahas beberapa kata ganti umum lainnya.

Saya
Ketika berbicara dengan diri anda, ada sejumlah kata ganti yang mengejutkan yang dapat digunakan, sebagian besar tergantung pada tingkat kesopanan yang ingin anda sampaikan, status anda berhubungan dengan pendengar, latar sosial dan sejenisnya.


Saya (Pria) – Dari Yang Paling Sopan ke Tidak Sopan (Watakushi, Watashi, Boku, Ore)
Watakushi : Dalam situasi sosial apa anda akan menggunakan kata ganti yang terdengar kaku ini untuk menyebut diri anda sendiri? Hanya dalam situasi formal. Jika anda berbicara dengan kerumunan orang di pesta pernikahan, atau jika anda seorang politikus, atau mungkin selama wawancara kerja, anda mungkin menggunakan kata ganti ini.

Watashi : Ini biasanya digunakan dalam situasi di mana anda menemukan diri anda berbicara dengan pegawai sipil di balai kota, atau orang dewasa lain yang tidak anda kenal dalam situasi formal, atau ketika berbicara kepada sekelompok orang, misalnya saat rapat perusahaan.

Boku : Merupakan bentuk kasual dari “Saya” untuk pria, disarankan untuk menggunakan ketika berbicara dengan orang dewasa seumuran dengan anda dalam situasi yang agak santai.

Ore : Ini merupakan kata yang sangat kasual yang digunakan ketika berbicara dengan teman, pacar, atau keluarga anda sendiri. Ini juga sedikit berdasarkan usia. Orang-orang yang lebih tua pada umumnya, bahkan ketika berbicara dengan santai tidak menyebut diri mereka sebagai ore.

Saya (Wanita) – Dari Yang Paling Sopan Ke Yang Tidak Sopan (Watakushi, Watashi, Atashi)


Watakushi : Pada dasarnya sama seperti dengan yang diatas.
Watashi : Mengenai situasi formal, sama seperti di atas, tetapi umumnya wanita juga menggunakan kata ganti ini dalam situasi yang sama dengan “Boku” di atas.
Atashi : Merupakan bentuk sehari-hari dari “Watashi” yang digunakan wanita dan umumnya sama dengan “Ore”.

Kamu – Dari Yang Paling Sopan Ke Yang Tidak Sopan (Anata, Kimi, Sochhi, Omae, Kisama, Temae)


Anata : Ini hanya berarti “Kamu”, Sebenarnya ini bukan yang paling sopan dan sebenarnya jarang digunakan di Jepang. Praktik umum di Jepang adalah untuk memanggil seseorang dengan nama keluarganya ditambah san. Jadi, jika anda tidak tahu nama seseorang, anda menanyakan namanya dan kemudian andam memanggilnya “Tanaka-san” (atau Tanaka-sama dalam situasi yang sangat sopan) atau anda memanggil seseorang dengan pangkat atau jabatannya. Salah satu kecenderungan untuk menggunakan “Anata” karena tentu saja dalam bahasa asing terutama bahasa Inggris anda biasanya memanggil orang, bahkan orang yang anda kenal sebagai “Anda”. Dalam bahasa Jepang tidak begitu banyak.

Kata ganti berikut semuanya biasa saja dan kebanyakan hanya digunakan oleh pria ketika berbicara dengan orang yang lebih muda, orang yang berstatus lebih rendah, atau ketika marah.

Kimi : Digunakan oleh orang yang lebih tua (biasanya seorang pria) yang menghormati seorang anak, bawahan di kantor, seorang gadis (yang lebih muda atau yang sedang tertarik secara romantis) atau seseorang yang lebih muda dalam status yang lebih rendah.

Socchi : Bentuk yang lebih sopan dari “Sochira”. Biasanya digunakan oleh anak perempuan dalam  beberapa situasi. Berbeda dengan kimi, ini tidak memiliki nuansa yang sama dengan perhatian pada pangkat atau status seperti yang dilakukan kimi. Ini merupakan bentuk kasual untuk memanggil orang dewasa yang kurang lebih memiliki status yang sama, di lingkungan bar, sebagai contohnya.

Omae : Ini merupakan salah satu yang sulit. Pada dasarnya, hanya laki-laki yang menggunakan ini dan hanya ketika berbicara kepada anggota keluarga, istri, anak-anak, teman dekat atau benar-benar ketika marah.

Kisama : Merupakan jenis yang kuno, dan sebenarnya tidak yakin apakah ini lebih atau kurang sopan daripada omae. Mungkin istilah ini sudah tidak digunakan sejak tahun 1980-an, karena sudah jarang terdengar.

Temae : Sering diucapkan “temei”, yang satu ini hanya digunakan oleh pria, dan biasanya seperti Yakuza. Ini hanya digunakan ketika sangat marah atau ketika dalam perkelahian yang sebenarnya.

Dari artikel ini, anda dapat melihat betapa rumitnya penggunaan kata ganti dalam bahasa Jepang.

Source : Guidable

#articles #japan #culture #language #complexity #japanese #pronouns #learnjapanese
Aizawa Kousaku
Aizawa Kousaku

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar