Jumat, 03 Agustus 2018

Tsukiji - 7 Tempat Yang Harus Dikunjungi : Tsukiji Fish Market, Sushi, Lelang Tuna dan Banyak Lagi!


Tsukiji, tempat wisata populer di pusat kota Tokyo merupakan rumah bagi pasar Tsukiji. Ini juga disebut dapur Jepang. Namun, Area ini memiliki banyak hal untuk dilihat di luar pasar dan sushi. Dalam artikel ini akan dijelaskan cara menikmati Tsukiji dengan cara yang bersahabat bahkan untuk pengunjung yang baru pertama kali datang.

1. Mulai Dari Tsukiji Market

Tsukiji Market adalah pasar makanan laut, sayuran, dan buah dengan sejarah terpanjang di Tokyo. Pasar ini istimewa karena memiliki skala terbesar dalam transaksi makanan laut. Baik Jonai (Pasar bagian dalam) dimana tempat lelang berlangsung, dan di Jogai (Pasar bagian luar) merupakan distrik perbelanjaan yang berdekatan dengan pasar yang ramai dengan pelanggan.


Meskipun Jonai (Pasar bagian dalam) dijadwalkan untuk pindahke daerah Toyosu pada akhir 2018 karena penuaan fasilitasnya, Jogai (Pasar bagian luar) direncanakan untuk melanjutkan pekerjaan seperti biasa. Pertama kami akan memperkenalkan detail tentang pengamatan dan tur di Jonai yang ingin anda nikmati sebelum pasar direlokasi.

1-1. Melihat Pelelangan Tuna

Menyaksikan lelang tuna adalah kegiatan yang populer di Tsukiji Market. Ini adalah kesempatan berharga di mana anda dapat secara pribadi menonton tuna, komponen yang sangat penting dalam masakan Jepang seperti sushi dan sashimi (makanan laut mentah yang diiris) transaksi dilakukan. Lelang berlangsung setiap hari dalam dua sesi mulai dari pukul 5:50 hingga 6:05 dan 6:05 hingga 6:20 di pagi hari.


Resepsi berlangsung di pusat informasi ikan yang berdekatan dengan Tsukiji Market. Pendaftaran akan mulai diterima mulai pukul 5:00, tetapi akan mulai lebih awal jika sejumlah besar orang tertarik menonton. Pendaftaran akan dihentikan dan ditutup setelah kapasitas 120 orang terisi.

Keramaian tergantung pada hari, jadi sebaiknya anda tiba sekitar pukul 3:00 hingga 4:00. Pusat tidak menerima pemesanan lanjutan dan satu orang tidak dapat mengajukan permohonan untuk beberapa orang, jadi pastikan untuk menuju ke resepsi hanya setelah seluruh pihak anda telah berkumpul.

1-2. Bagaimana Cara Mengamati Jonai (Pasar Bagian Dalam)

Pasar Grosir Menengah dimana staf restoran melakukan pembelian dapat diamati mulai pukul 11:00 pagi (Fotografi dilarang). Pendaftaran lanjutan diperlukan jika mengamati dengan grup.


Transaksi utama dilakukan mulai pagi-pagi sekali dan melihat para pedagang grosir membawa hasil belanjaan mereka ke toko-toko mereka sangatlah menarik.

1-3. Tindakan Pencegahan Saat Mengamati

Tsukiji Market bukan hanya pasar untuk tamasya tetapi juga tempat bisnis. Harap perhatikan para pekerja agar tidak menghalangi pekerjaan mereka. Truk dan kendaraan kecil melakukan perjalanan bolak-balik dan anda mungkin masuk ke area basah dengan air, jadi pastikan untuk berjalan dengan sangat hati-hati.

Fotografi di pasar grosir makanan laut dilarang. Fotografi flash juga dilarang di area lelang tuna. Silahkan menikmati suasana Tsukiji yang unik sambil mematuhi peraturan.

2. Makan Sushi di Tsukiji? Empat Tempat Rekomendasi

Ada banyak restoran sushi lezat di Tsukiji dimana semua makanan laut segar dikumpulkan. Kami akan memperkenalkan beberapa restoran populer serta tempat yang dapat dikunjungi pengunjung internasional degan mudah.

Sushi Zanmai

Merupakan restoran yang telah didirikan dekat dengan sepuluh toko di dekat Tsukiji Market. Mereka dikenal karena upaya mereka dalam memperoleh tuna mereka. Restoran-restoran ini ditawarkan dalam berbagai jenis, termasuk waktu operasional 24-jam, gaya kaitenzushi (conveyor-belt style), serta koki yang akan menyiapkan sushi di konter untuk anda sehingga dapat memilih lokasi sesuai dengan gaya anda.


Mereka juga memilki menu dengan bahasa Inggris, sehingga pembicara non-Jepang dapat memesan dengan mudah.

Tsukiji Sushi Ichiban

Berlokasi lima menit berjalan kaki dari Tsukiji Market adalah Tsukiji Sushi Ichiban di mana anda dapat menonton pertunjukan pemotongan tuna secara gratis.


Di sini anda dapat menyaksikan tuna besar hampir setinggi orang dewasa dipotong secara ahli, dan anda juga dapat mengambil foto tuna setelah dipotong dan kemudian menikmati tuna yang baru disiapkan sebagai sushi. Acara pemotongan sering dilakukan di pagi hari pada akhir pekan, tetapi pastikan untuk memeriksa situs resmi Tsukiji Sushi Ichiban untuk perinciannya.

Bantuan Multibahasa – Tsukiji Aozora Sandaime dan Kaisendon Marukita

Tsukiji Aozora Sandaime merupakan restoran sushi yang dikelola oleh penjual ikan dengan 100 tahun sejarah di Tsukiji. Menu di restoran ini ditulis dalam bahasa Inggris dan China.


Sedangkan Kaisendon Marukita merupakan restoran yang di mana anda dapat menikmati Kaisendon (Mangkuk nasi dengan hidangan laut segar), Bantuan bahasa tersedia dalam bahasa Inggris, China (Tradisional dan Sederhana) dan Korea.

3. Ingin Sesuatu Selain Sushi? Coba Tamagoyaki di Yamacho

Pilihan makanan di Tsukiji tidak terbatas hanya pada sushi dan makanan laut. Saat Tsukiji membawa semua jenis bahan yang lezat dan pedagang ahli bersama-sama. Di sini kami akan memperkenalkan hidangan gourmet lainnya yang dapat anda nikmati.


Tamagoyaki (Telur dadar gulung) , topping populer pada sushi juga merupakan salah satu ciri khas pasar. Restoran dan toko-toko di mana anda dapat menikmati hidangan Tsukiji yang lezat ini terletak di Jogai. Di Yamacho anda dapat menikmati Tamagoyaki yang lezat dan terjangkau, mulai dari 100 yen.

4. Tur Pasar dan Kelas Memasak Tsukiji

Apakah anda tahu tentang workshop Tsukiji Cooking dimana anda dapat belajar cara memasak makanan Jepang di Tsukiji? Melalui Tsukiji Cooking anda dapat berpartisipasi dalam tur pasar Tsukiji dan mengambil kelas memasak menggunakan bahan-bahan segar yang dibeli di pasar.


Anda dapat belajar cara membuat makanan Jepang yang autentik dan pokok seperti miso sup, sushi dan aji no tataki. Ini adalah kelas yang sangat populer untuk pengunjung internasional. Reservasi dilakukan melalui situs web resmi.

5. Arsitektur Unik Tsukiji Hongwanji

Merupakan kuil yang terletak di Jalur Hibiya di Stasiun Tsukiji. Kuil ini menarik perhatian karena dimodelkan setelah arsitektur Buddha India kuno dan menonjol dari kuil-kuil Jepang.


Anda tidak hanya dapat melihat kuil, tetapi juga mengunjungi restoran, kafe dan toko yang menjual barang-barang khusus. Kaca berwarna yang dihiasi dengan indah dan organ pipa yang megah juga merupakan bagian dari daya tarik utama kuil.

6. Taman Hama-rikyu – Temukan Oasis Metropolitan

Setelah anda benar-benar menikmati Tsukiji, bagaimana kalau pergi lebih jauh dan berjalan-jalan melalui taman Jepang? Taman Hama-rikyu berjarak sekitar tujuh menit berjalan kaki dari Tsukiji Market.


Daerah ini awalnya adalah rumah villa shogun (jendral militer) dan vila keluarga kerajaan (keluarga kerajaan Kaisar Jepang). Sekarang terbuka untuk masyarakat umum sebagai taman dengan tiket masuk sebesar 300 yen.

Di sini, anda juga dapat dengan santai menghabiskan waktu anda dengan melihat ke arah pepohonan dan kolam yang indah, pemandangan yang tidak anda duga berada di tengah-tengah Tokyo. Pengunjung juga dapat mencoba matcha green tea dan wagashi(permen Jepang) di rumah teh disini.

7. Jalan Tsukishima Monja

Daerah Tsukishima yang terletak di sebelah Tsukiji Market terkenal dengan monjayaki, makanan tradisonal kelas pekerja di Tokyo. Monjayaki adalah hidangan adonan dari tepug terigu dan air yang kemudian dicampur dengan sayuran cincang dan makanan laut. Anda makan hidangan ini yang digoreng diatas wajan.


Ada banyak restoran monjayaki yang berkumpul di distrik perbelanjaan Nishinaka Street di Tsukishima yang dijuluki “Jalan Tsukishima Monja”.


#articles #japan #traveling #tokyo #tsukii #guide #tips #culinary #auction #tuna #market
Aizawa Kousaku
Aizawa Kousaku

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar