Rabu, 22 Agustus 2018

Inilah 5 Alasan Tidak Ada Tip Di Restoran di Jepang!


Buku panduan suka mengatakan itu karena orang Jepang berpikir memberikan tip merupakan hal yang kasar, tetapi itu tidak mendekati dari keseluruhan cerita. Ada banyak hal yang perlu disukai tentang restoran di Jepang, dan salah satu yang paling bagus datang di akhir jam makan, karena tidak perlu meninggalkan tip.

Dengan masakan Jepang menjadi lebh populer di luar negeri, salah satu spesialis sushi Amerika telah memasukkan kebijakan tidak memberikan tip dari industri restoran Jepang ke dalam pekerjaannya sendiri, karena foto dari struk ini dari sebuah restoran di kota New York (diyakini Sushi Yasuda) menjadi viral awalnya dibagikan melalui Imgur.
 Bagian bawah struk berbunyi :

“Mengikuti kebiasaan di Jepang, staf pelayanan restoran (restoran ini) sepenuhnya mendapat kompensasi dari gaji mereka. Karenanya, uang tip tidak di terima. Terima Kasih.”

Foto di atas telah disambut dengan sorak-sorai persetujuan karena membuat jalan di internet, membuktikan bahwa itu adalah keinginan untuk bersantap di restoran tanpa tip di Amerika. Jadi mari kita lihat bagaimana restoran Jepang dapat berjalan tanpa uang tip satu yen pun.

1 . Memberikan Tip Bukan Bagian Dari Budaya Jepang

Banyak buku panduan kultural mengklaim bahwa memberikan tip dianggap “kasar” di Jepang, tetapi itu tidak benar-benar terjadi. Sebenarnya, itu hanya terlihat aneh.

Misalnya, bayangkan anda belanja di supermarket membeli bahan makanan. Total anda mencapai $ 18, tetapi anda memberi petugas itu dua puluh dan berkata, “Simpan kembaliannya”. Petugas itu tidak akan tersinggung melainkan bingung karena mengapa anda memberikan tip kepada kasir supermarket?


Dari beberapa hal, masyarakat Amerika memutuskan bahwa pekerjaan bagian pelayanan, seperti staf restoran dan supir taksi patut mendapat tip dan yang lain tidak. Jepang semacam melakukan hal yang sama. Itu hanya memutuskan bahwa tidak ada pekerjaan bagian pelayanan yang membutuhkan uang tip, dan oleh karena itu pengusaha harus menawarkan upah per jam yang cukup tinggi untuk menarik orang untuk bekerja sebagai pelayan dan pramusaji.

2 . Tetapi Jepang Memiliki Bentuk Dari Uang Tip Palsu

Di Jepang, anda tidak perlu membayar lebih dari jumlah pada tagihan anda. Namun, itu tidak berarti bahwa total anda sama dengan biaya makanan dan minuman yang anda pesan. Di banyak restoran Jepang, Setelah anda duduk, anda otomatis akan mendapatkan makanan pembuka yang kecil. Namun, ini bukan barang gratis seperti handuk tangan hangat atau dingin yang juga dibawa ke meja. Makanan pembuka, yang disebut Otoshi adalah sesuatu yang harus anda bayar, terlepas dari anda menginginkannya atau tidak.


Otoshi biasanya di suatu tempat di daerah sekitar 500 yen per orang, meskipun lebih banyak perusahaan kelas atas mereka akan naik menjadi 1.000 yen. Sementara itu mungkin tampak seperti harga yang cocok untuk hidangan pembuka berukuran biasa, rata-rata otoshi cukup kecil untuk dikonsumsi dalam dua atau tiga gigitan dan biasanya salad sayuran sederhana yangb dibuat dengan bahan-bahan murah. Sebenarnya, tujuannya adalah untuk lebih halus menerapkan biaya layanan untuk makanan, dan sementara 500 yen itu bukanlah jumlah yang besar, jika anda menghabiskan biaya 2.000 yen, itu berfungsi untuk menjadi tip sebesar 25% yang besar dan kuat.

Sebagian restoran sederhana, seperti ramen, restoran sushi yang beredar dan surga okonomiyaki tidak memiliki sistem otoshi, bahkan jika mereka memliki layanan meja. Di Kedai Izakaya dan gastropub, Walupun otoshi cukup standar, seringkali tanpa menyebutkan secara jelas biaya mereka sampai anda mendapatkan tagihan anda.

3 . Restoran Jepang Sering Beristirahat Lama di Sore Hari

Salah satu alasan untuk membayar staf menunggu dengan upah rendah yang dilengkapi dengan tips bertindak sebagai insentif/imbalan untuk bekerja selama jam-jam sibuk restoran. Lagi pula, jika hampir tidak ada pelanggan antara jam 2 dan 6 sore, restoran yang tidak membayar, cukup membayar stafnya dengan upah yang relatif tinggi hanya untuk berdiri di sekitar.


Beberapa restoran Izakaya dan kelas atas bahkan tidak buka untuk makan siang sama sekali, melayani secara ekslusif untuk orang-orang yang makan malam, sekali lagi mengurangi jumlah jam yang dibayar untuk pelayan (meskipun mereka sering tetap buka sebentar dari rekan-rekan Amerika mereka).

4 . Makanai

Tentunya, salah satu alasan pekerja restoran membutuhkan gaji adalah agar mereka dapat membeli makanan untuk diri mereka sendiri, dan semua hal lain setara, tidak memiliki tip memberikan mereka sedikit uang untuk melakukan hal itu. Tetapi, jika anda bekerja di restoran Jepang, anda kemungkinan mendapatkan setidaknya satu kali makan sehari.


Makanai mengacu pada makanan yang dibuat di dapur restoran dan disediakan untuk staf secara gratis. Tentunya ini tidak akan menjadi menu yang mahal (kari yang dibuat dengan apapun yang ada diberikan dalam kelimpahan adalah makanai biasa), tetapi Makanai masih dibuat dengan bahan-bahan berkualitas restoran. Beberapa Makanai di restoran-restoran begitu lezat sehingga akhirnya dipromosikan menjadi menu reguler untuk membayar pelanggan. 

5 . Pelayanan Buruk Bukan Bagian Dari Budaya Jepang, Baik Dari Bisnis Atau Perspektif Pelanggan

Mungkin alasan terbesar untuk memberi tip di restoran Amerika adalah keyakinan bahwa itu menjaga pelayanan pelanggan tidak tergelincir. Tekanan sosial yang berat dikesampingkan, anda tidak diharuskan secara hukum untuk memberi tip di Amerika. Memberi pelanggan jawaban terakhir tentang berapa banyak yang harus dibayar seolah-olah membuat pelayan tetap waspada, karena ketidaksopanan atau kemalasan di pihak mereka akan kembali menekan mereka di bentuk tip yang berkurang atau tidak ada saat makan berakhir.


Begitu juga, pelanggan Jepang memiliki standar layanan yang sangat tinggi, tetapi jika mereka tidak terpenuhi, mereka tidak merasa perlu untuk memukul pelayan di dompetnya, mereka tidak akan kembali ke restoran lagi, bahkan karena hanya satu pengalaman yang buruk. Potensi ancaman kehilangan pekerjaan anda karena restoran anda keluar dari bisnis adalah dalam banyak hal, motivator yang jauh lebih besar daripada prospek mendapatkan beberapa dolar tambahan sebagai tip.

Sekarang tidak ada yang mengatakan bahwa restoran tanpa tip bukanlah rencana bisnis yang layak untuk Amerika. Ini juga bukan untuk mengatakan bahwa Jepang adalah satu-satunya negara di mana hal semacam itu mungkin, tetapi hanya bahwa versi Jepang dari restoran tanpa tip tidak hanya merupakan kasus menaikkan upah per jam, tetapi sejumlah karakteristik sosial dan budaya yang terkait.

Source : SoraNews24

#articles #japan #usa #service #restaurant #etiquette #manners #tipping #culture
Aizawa Kousaku
Aizawa Kousaku

This is a short biography of the post author. Maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec vitae sapien ut libero venenatis faucibus nullam quis ante maecenas nec odio et ante tincidunt tempus donec.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar